Tuesday, October 4, 2011

Gudeg Terbaik di Jakarta

Siapa yang tidak tahu Gudeg. Makanan tradisional khas Jogjakarta ini memang sudah sangat terkenal diseluruh pelosok nusantara,terutama di ibu kota kita Jakarta. Karena saya lahir di keluarga Jawa,jadi Gudeg sudah biasa saya dengar dan bahkan saya sudah makan Gudeg saat umur 5 tahun. Jujur,jika saya mendengar kata Gudeg,saya langsung teringat akan kenangan masa kecil saya dulu saat tinggal di rumah kakek dan nenek di daerah Menteng. Hampir setiap akhir pekan,menu sarapan yang disajikan adalah Gudeg. Tetapi Gudeg tersebut bukan buatan Almarhumah nenek saya,melainkan dibeli diluar rumah. Awalnya,saya pikir gudeg tersebut dibeli disebuah restoran Jawa,tapi ketika saat itu nenek saya mengajak saya untuk pergi membeli saya sangat kaget.

Gudeg tersebut berada di daerah Boplo,Menteng persis didepan pasar Boplo. Jujur saya sangat heran,mengapa Gudeg yang dijual ditempat itu memiliki cita rasa yang sangat nikmat dan kaya? tetapi karena saat itu saya masih kecil,yaaaa jadi saya biarkan saja. Kata ayah saya,Ia sudah menikmati Gudeg ini sejak masih SMA berarti kira-kira sejak 30tahun yang lalu. Sampai sekarang,buat saya Gudeg ibu Tina yg terletak di Stasiun Gondangdia,depan Pasar Boplo Menteng ini adalah Gudeg terbaik di Jakarta. Kenapa saya bisa bilang begitu? karena saya sudah banyak mencicipi Gudeg disekitar Jakarta untuk memenuhi kepuasan saya,tetapi tidak ada satu pun yang berhasil. Jadi,karena sekarang rumah saya di daerah Cinere,jika ingin membeli Gudeg tersebut harus bangun setidaknya jam 6 pagi untuk membelinya. Karena lewat jam 9 saja,pasti anda sudah kehabisan. Kenikmatan dari Opor Ayam,Gudeg dan Kerecek yang khas buatannya sangat mengkomplimen satu dengan yang lain sehingga menghasilkan sebuah hidangan tradisional dengan cita rasa yang luar biasa nikmatnya.

Jadi jika anda semua sedang didaerah Menteng atau anda kepingin makan gudeg,silahkan mampir di Gudeg bu Tina,Stasiun Gondangdia depan Pasar Boplo Menteng. Sejauh ini,semua keluarga dan kerabat saya yang memakannya sangat puas dan selalu ingin kembali jika meninginkan gudeg. Yang hebatnya lagi,pemilik Gudeg ini masih ingat dengan Almarhumah nenek saya. Setiap saya atau ayah saya mampir,ia selalu menanyakan kabar kami. Itulah perpaduan kenimatan sebuah masakan tradisional dengan kehangatan sebuah memori yang menghasilkan maha karya dalam sebuah piring.

No comments:

Post a Comment

Post a Comment